Kurozuka Noh : Drama Pementasan Tentang Pendita Bertembung Wanita Iblis.

Untuk makluman, pakaian tenunan serta topeng-topeng Noh yang Naomi gayakan ini tidak mempunyai sebarang nilai-nilai keagamaan untuk beliau ataupun untuk diri saya sendiri. Namun begitu, oleh kerana ianya masih mempunyai nilai seni, keagamaan dan spiritual untuk orang lain terutama sekali kepada majoriti orang-orang Jepun, maka saya juga haruslah menghormatinya seperti mana mereka menghormati benda-benda tersebut!  
Saya akan huraikan nanti tentang Noh pada posting akan datang tetapi kali ini saya ingin menceritakan tentang satu cerita Noh yang masih berlegar-legar di dalam pemikiran saya.
Ianya bertajuk Kurozuka dan ianya adalah salah satu cerita Noh yang paling digemari di Jepun.
Ceritanya adalah tentang pengembaraan beberapa orang pendita Buddha yang mengembara jauh ke dalam hutan belantara di pergunungan Jepun pada satu masa yang lalu. Semasa dalam pengembaraan tersebut, mereka telah terjumpa dengan sebuah rumah usang yang terletak di kaki gunung dan dihuni oleh seorang perempuan tua.Walaupun berkali-kali mereka memujuk dan meminta kebenaran kepada wanita tersebut agar membenarkan mereka untuk bermalam dirumahnya, permintaan mereka ditolak dengan alasan rumahnya terlalu uzur dan beliau agak malu untuk menerima kehadiran pendita-pendita tersebut.
Setelah puas merayu, akhirnya wanita tua tersebut mula berlembut hati lalu membenarkan pendita-pendita tadi untuk menginap dirumahnya. Sewaktu tengah malam menjelang, wanita tua tersebut memberitahu mereka semua yang beliau ingin keluar sebentar untuk mencari kayu api kerana suasana sekitar yang mulai sejuk. Beliau berpesan kepada mereka supaya tidur awal dan berehat secukupnya kerana esok mereka perlu menyambung semula perjalanan yang panjang. Beliau juga ada berpesan supaya mereka tidak menjenguk ataupun memasuki sebuah bilik kecil yang terdapat di dalam rumahnya.
 Namun begitu, salah seorang dari pendita tersebut agak curious dan ingin benar melihat apa yang terdapat dalam bilik tersebut. Walaupun telah berkali-kali dilarang, pendita tersebut masih berdegil lalu membuka pintu bilik tersebut. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati yang bilik tersebut dipenuhi dengan tulang-tulang, cebisan daging dan tengkorak manusia bergelimpangan. 
Melihat akan keadaan tersebut, barulah pendita-pendita tersebut sedar yang perempuan tua tadi bukanlah seorang wanita biasa. Beliau sebenarnya adalah wanita iblis yang selalu diceritakan tentang kewujudannya di pergunungan tersebut. Belum pun sempat untuk mereka keluar dan lari dari rumah tersebut, suasana malam tersebut mula bertukar menjadi gelap dengan kehadiran ribut disertai dengan hilaian nyaring ketawa yang maha kuat. Pendita-pendita yang masih terpinga-pinga tersebut mula menjadi cemas serta takut lalu  membaca beberapa baris mentera kerana mereka sedar yang mereka kini berada dalam bahaya.
Beberapa ketika kemudian, berdiri dihadapan mereka adalah wanita tua tadi yang telah bertukar menjadi  "Hannya" (Roh wanita yang mati akibat terlalu cemburu). Kerana terlalu marah, wanita iblis tersebut cuba menerkam untuk membaham namun gagal kerana kemujaraban jampi serta mentera yang dibaca oleh pendita-pendita tersebut. Setelah puas mencuba, wanita tua tersebut mula menjadi lemah dan beberapa ketika kemudian beliau kelihatan perlahan-lahan hilang dalam kegelapan malam.

 Lebih kurang begitulah jalan ceritanya...........

All rights reserved. All photos and content on this site are exclusive property of Langkawi Ink.Com and are copyright with all rights reserved. Please email me and ask for permission before reposting any content found on this site. Thank you.